Persaingan Perusahaan Teknologi Raksasa Silicon Valley Versus Shenzhen

Diposting pada
IDRbizz.com | Saat ini perusahaan-perusahaan teknologi dunia kebanyakan bermarkas di Silicon Valley, Amerika Serikat. Tapi tahukah kamu bahwa China juga memiliki basis perusahaan-perusahaan teknologi raksasa tersendiri. Ya, Shenzhen kini menjadi pusat dari perusahaan teknologi multinasional di China selayaknya Silicon Valley, California, Amerika Serikat.

Shenzhen merupakan nama sebuah kota di Tiongkok yang terletak di bagian tenggara, di provinsi Guangdong. Pada tahun 2004, kota ini dilaporkan memiliki penduduk sebanyak 6 juta jiwa. Luas wilayahnya mencapai 2.020 kilometer. Posisi Shenzhen sangat strategis karena berbatasan dengan Hong Kong.

www.whaffindonesia.com
Kota Shenzhen (Wikipedia)

Shenzhen menarik minat raksasa teknologi karena berbagai subsidi yang diberikan di wilayah tersebut. Selain itu regulasi untuk membangun basis industri di kota tersebut juga dipermudah. Dengan banyaknya perusahaan-perusahaan teknologi terbesar berbasis di sana, Shenzhen layak mendapatkan predikat sebagai “Silicon Valley” China.

Kota ini telah menjadi rumah bagi sejumlah perusahaan teknologi multinasional. Perusahaan dari China yang bermarkas di antaranya adalah seperti Tencent, ZTE, Huawei. Meskipun demikian, sejumlah perusahaan China tetap memiliki markas di Beijing.

Perusahaan China yang berbasis di Shenzen lebih banyak mengandalkan pasar China yang besar. Sedangkan perusahaan teknologi di Silicon Valley menguasai pasar global. Perusahaan raksasana teknologi di Shenzen memanfaatkan larangan masuknya perusahaan teknologi ke China seperti Google dan Facebook. Mereka kemudian menghadirkan layanan teknologi sejenis yang menguasai pasar lokal dan merambah pasar multinasional.

Bagaimanapun raksasa Shenzhen dan Silicon Valley terlibat persaingan yang sengit, berikut ini ulasannya:

WeChat (Tencent) VS Facebook

Facebook pasti memiliki nama terbesar di media sosial. Ia juga merupakan salah satu perusahaan terbesar di Silicon Valley. Perusahaan ini juga telah membeli Instagram dan WhatsApp. Sayangnya Facebook merupakan aplikasi yang dilarang di China, salah satu pasar terbesar di dunia.

Sebagai gantinya, Tencent, sebuah perusahaan teknologi terbesar di China menawarkan WeChat dengan berbagai layanan media sosial yang menyaingi Facebook.
WeChat memberikan layanan yang setara, menawarkan feed sosial, pesan teks, panggilan, panggilan video, dan media berbagi, dan feed berita dalam sebuah platform tunggal.

WeChat sekarang menjadi pemain terbesar di industri pembayaran mobile di Cina. Pelanggan dapat membayar tagihan, mentransfer uang ke pengguna lain, dan melakukan pembayaran di toko menggunakan opsi pembayaran WeChat.

Tahun 2017, WeChat mengklaim 600 juta pembayaran mobile pengguna. Sementara, saingan terdekat Alipay dari Alibaba melayani 450 juta pengguna di berbagai negara.  WeChat dimulai pada bulan Januari 2011 dan telah mengumpulkan 938 juta pengguna aktif. Dari jumlah tersebut, 90% berbasis di China.

Sebagai perbandingan, WhatsApp dan Facebook Messenger memiliki pengguna 1,2 milyar, Instagram memiliki 700 juta, dan Twitter hanya 328 juta pengguna di seluruh dunia. Aplikasi Facebook utama adalah masih menjadi yang terbesar dengan lebih dari 2 miliar pengguna aktif, tapi WeChat masih menjadi pemain penting dalam media sosial.

Tencent Holdings, perusahaan yang memiliki WeChat, juga memiliki kepentingan di berbagai pasar lainnya, beberapa yang crossover dengan Facebook. Perusahaan memulai bisnis headset realitas virtual tahun ini (Facebook memiliki Oculus) dan juga dalam musik distribusi, video streaming, dan game online bisnis. Pada kenyataannya, Tencent adalah perusahaan teknologi terbesar di China, dengan kapitalisasi pasar terbesar pula.

Huawei VS Apple

Huawei saat ini menjadi merek terkenal di pasar internasional dan juga terbesar di China. Di China, posisi mereka dibuntuti oleh Oppo dan Vivo. Namun, Huawei adalah satu-satunya dengan pangsa pasar global yang besar dan konsisten berada di posisi posisi ketiga tidak terlalu jauh di belakang Apple.

Pada kuartal pertama tahun 2017, Huawei menjual smartphone 34,6 juta di seluruh dunia dengan pangsa pasar global 10%. Sebagai perbandingan, Apple menjual 50,7 juta unit pada periode yang sama, setara dengan 14,7% pangsa pasar. Samsung adalah masih berada di urutan pertama.

Perbandingan dengan Apple tidak berhenti di angka. Kedua perusahaan juga memiliki pendekatan serupa untuk desain produk dan membawa pada banyak komponen. Apple memiliki A series prosesor dan Huawei memiliki Kirin , lengkap dengan sejumlah optimasi rumah sendiri dan  bit teknologi.

Kedua perusahaan juga mengembangkan sendiri dual kamera lensa perangkat keras, dengan Huawei bermitra dengan industri terkenal merek Leica untuk meningkatkan penelitian. Tidak melupakan teknologi super charge Huawei juga. Ini adalah tingkat pengembangan dan perhatian terhadap detail pencapaian smartphone OEM..

Sedangkan Apple mengkhususkan diri dalam hanya sejumlah kecil model, sementara berbagai tahun Huawei melayani banyak pilihan harga. Namun, dengan Huawei sekarang mencari terobosan di AS, merek China terbesar ini mungkin segera membawa pertarungan ke Apple di rumahnya.

Baidu VS Google

Google mungkin menjadi raja di dunia mesin pencari, tetapi Baidu adalah rajanya mesin pencari China. Google pada dasarnya terkunci dari pasar China. Penyedia lokal telah melangkah masuk untuk mengisi kekosongan, dan sejauh ini pemain terbesar adalah Baidu.

Mungkin agak mengejutkan, Google tidak jauh lebih tua dari Baidu. Google berdiri pada bulan September 1998, sementara Baidu dimulai pada Januari 2000. Jadi ada selisih lebih dari setahun di antara mereka.

Baidu diperkirakan meraih sekitar 80% dari lalu lintas interner di China. Sementara Google, hanya menguasai 10% di wilayah yang sama. Namun Google menguasai 90% dari pasar mesin pencari secara global. Tentu saja, Google unggul penetrasi global dan membuat lebih banyak uang sekitar US$ 90 miliar pada tahun 2016. Sedangkan Baidu hanya membuat lebih dari $10 miliar pada periode yang sama. Tetapi ini tidak buruk untuk sebuah perusahaan yang populer hanya dalam satu negara.

Seperti Google, Baidu tidak hanya terbatas pada permintaan pencarian lagi. Perusahaan ini memiliki layanan musik sendiri disebut Baidu musik dengan lebih dari 150 juta pengguna aktif bulanan. Perusahaan ini juga bekerja pada perangkat lunak mobil mengemudi diri sendiri dan berinvestasi besar dalam penelitian kecerdasan. Perusahaan juga menawarkan awan layanan penyimpanan, peta, dan terjemahan.

Alibaba VS Amazon

Amazon adalah sebuah nama besar di AS dan bukan hanya untuk berbelanja. Perusahaan dengan cepat telah berkembang ke home media streaming, cerdas, dan bahkan sekarang industri supermarket. Namun, Apakah Anda tahu bahwa Alibaba adalah benar-benar peritel besar?

Alibaba Group adalah pengecer terbesar di dunia pada tahun 2016, dan benar-benar menjual lebih banyak barang dari Amazon dan eBay dikombinasikan. Kami sudah menyebutkan bahwa Alibaba adalah nama besar dalam pembayaran mobile China juga dengan layanan AliPay.

Tidak seperti Amazon, saluran ritel Alibaba terbagi menjadi beberapa sub perusahaan. Ada Tmall yang Cina terbesar konsumen ritel situs, Taobao yang lebih mungkin eBay, dan tentu saja Alibaba.com untuk  perdagangan bisnis ke bisnis.

Pangsa pasarnya pun memiliki beberapa kesamaan dengan Amazon. Alibaba telah pindah ke pasara musik streaming dengan Alibaba Planet dan Xiami. Ini adalah akuisisi dari layanan video Youku Tudou TV pada tahun 2015 memberikan saham dalam layanan video juga. Alibaba juga menjalankan aplikasi sendiri toko dan memiliki versi Android yang beragam.

Ingat bahwa Google Play Store diblokir di China. Tapi ada Aliyun App Store berjalan pada perusahaan YunOS, yang kekuatan telepon, TV, smartwatch dan produk otomotif, dan benar-benar sekarang menjadi yang terbesar kedua di China.

Alibaba juga memiliki platform awan sendiri disebut Aliyun, yang cukup banyak setara dengan Amazon Web Services. Selain itu, perusahaan memiliki saham di Sina Weibo, mempromosikan sendiri alternatif untuk WeChat disebut LaiWang, dan memperoleh Kanbox yang mirip dengan Dropbox, bersama dengan dukungan sejumlah usaha Cina teknologi lain. Alibaba cukup besar, lebih besar dari Amazon yang besar.

Didi Chuxing VS Uber

Kita tidak berbicara tentang perusahaan teknologi modern tanpa menyebutkan perusahaan start-up, dan salah satu kisah sukses terbesar tahun terakhir adalah Uber, meskipun menimbulkan banyak kontroversig. Baik Anda dapat menebaknya, China memiliki versi Uber sendiri yang disebut Didi Chuxing.

Kedua perusahaan adalah aplikasi ride sharing, yang menghubungkan pengguna aplikasi dengan pengemudi taksi lokal. Sementara Uber berjalan dengan layanan sendiri, Didi sebenarnya bermitra dengan perusahaan lain Grab, Lyft, 99, dan Ola.

Namun, Dixi Chuxing benar-benar menegakuisisi Uber China senilai US$ 35 miliar pada tahun Agustus 2016, memberikan teknologi untuk lebih erat bersaing dengan model bisnis Uber’s.

Dalam hal angka, Didi Chuxing beroperasi di 400 kota di seluruh China, membuat perkiraan 20 juta perjalanan per hari, dan melewati 1,4 juta perjalanan kembali pada tahun 2015. Uber, dengan perbandingan, hanya lulus digunakan 1 miliar perjalanan sepanjang tahun 2015, serta sekarang naik menjadi 5,5 juta per hari. Uber beroperasi di 633 kota di seluruh dunia.

Didi saat ini bernilai US$ 28 miliar, jadi masih kalah dari valuasi Uber yang hampir US$ 70 miliar. Tapi tetap saja, itu tidak buruk untuk sebuah perusahaan yang hanya beroperasi di suatu negara, dibandingkan pesaing di seluruh dunia. Saat ini Didi Chuxing yang didukung Careem tengah berebut pangsa pasar dengan Uber di Timur Tengah.

Diolah dan disarikan dari Android Authority

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *