Kenali 8 Modus Penipuan Menggunakan WhatsApp dan Cara Mencegahnya

Diposting pada

Seiring dengan popularitasnya yang kian melejit, semakin banyak orang yang menggunakan aplikasi pesan instan WhatsApp baik untuk komunikasi bisnis atau komunikasi personal. Sayangnya hal itu juga diikuti dengan keberadaan penipuan atau scam dengan memanfaatkan aplikasi ini. Para scammers melakukan berbagai cara demi mendapatkan keuntungan personal.

Sejak diluncurkan pada awal tahun 2009, WhatsApp memang mencapai pertumbuhan yang sangat cepat. Popularitas aplikasi ini dibuktikan dengan jumlah pengguna aktif yang mencapai 1,2 miliar di seluruh dunia. Ini menjadikan WhatsApp sebagai salah satu aplikasi chat paling sukses. .

Memang bukan hal mengejutkan jika para scammers mengincar para korbannya lewat jejaring sosial dan aplikasi pesan instan yang tengan digandrungi. Scammers berevolusi dengan teknologi, jadi masuk akal jika mereka mengejar jenis serangan phishing atau penipuan, bukan hanya menempel pada penipuan lewat email yang populer dengan sebutan “Nigeria prince”.

Banyak orang masih menjadi korban email scam tersebut. Dilaporkan bahwa penipu email telah menghasilkan lebih dari US$ 2,3 miliar antara tahun 2012 dan 2015. Kini “Nigerian Prince” juga tengah berevolusi lewat media sosial seperti Facebook.

Di Indonesia beberapa kasus sudah mencuat. Modusnya, seseorang yang mengaku bekerja di perusahaan besar di luar negeri tengah mencari istri. Ia biasanya tidak menampilkan foto seorang Nigeria dalam foto profilnya, tapi pria berkulit putih yang sudah cukup umur.

Dengan dalih mencari istri, ia akan memacari gadis Indonesia dan berjanji untuk menikahinya. Ia juga akan menjanjikan uang untuk diinvestasikan di Indonesia. Suatu ketika ia menyebut telah mengirimkan uang ke pacarnya di Indonesia dalam jumlah besar lewat jasa pengiriman.

Tapi kemudian, ia mengaku uang tersebut ditahan di bandara oleh petugas pajak. Dia akan memberikan nomor telepon petugas bandara yang berbahasa Indonesia. Tapi sebenarnya mereka adalah komplotan. Ujung-ujungnya, adalah permintaan sejumlah uang untuk ditransfer dengan dalih untuk membayar pajak agar uang dalam jumlah besar bisa diambil.

Nigerian scam juga bisa merambah ke media sosial lain termasuk WhatsApp. Ini juga tidak terlalu sulit untuk melihat mengapa semakin banyak orang menjadi korban penipuan WhatsApp. WhatsApp sangat mudah digunakan, sangat sederhana bahkan nenekmu pun mungkin tahu bagaimana menggunakannya – dan itulah intinya.

Adalah suatu kesalahan untuk mengasumsikan orang tua tidak tahu bagaimana menggunakan teknologi. Siapapun bisa menjadi korban. Yang dibutuhkan hanyalah satu saat keraguan tentang apakah apa yang Anda baca sebenarnya bisa menjadi kenyataan atau malah “Too good to be true”.

Hasil penelitian AndroidPit, ada delapan penipuan yang sering dilakukan dengan menggunakan WhatsApp:

1. Voice mail scam

Ini mungkin salah satu penipuan WhatsApp tertua. Serangan berbasis malware ini pertama kali mencuat di tahun 2013. Dengan lebih banyak orang yang menggunakan fitur pemanggilan WhatsApp, terlihat seperti penipuan ini membuat putaran sekali lagi di tahun 2017. Prinsipnya tetap tidak berubah dari Penipuan voice mail awal yang terlihat di tahun 2015.

Ini dimulai dengan pengguna yang menerima email dari WhatsApp dengan baris subjek ‘Missed Call’. Email hanya berisi pesan ‘New Voice Message’ beserta tombol putar sehingga Anda dapat mendengarkan pesan yang disebut. Jika Anda bermain tekan, maka akan memicu download virus Trojan yang mengunci Anda dari komputer Anda dan kemudian menuntut uang tebusan untuk membukanya.

Jika Anda membuka email dan mengeklik tautan dari ponsel cerdas Anda, kemungkinan besar ponsel cerdas Anda juga akan terpengaruh. Versi sebelumnya dari malware menipu pengguna Android untuk mendownload file bernama ”Browser 6.5” yang kemudian mendorong pengguna yang tidak menaruh curiga untuk ”Setuju” yang pada gilirannya mulai mengirim pesan teks ke layanan nomor telepon premium. Seolah-olah itu tidak cukup buruk, malware kemudian akan mencoba menipu Anda untuk mendownload lebih banyak malware.

Bagaimana Anda menghindari penipuan “pesan suara baru” di WhatsApp?

Saat ini tidak memungkinkan untuk meninggalkan pesan suara di WhatsApp, jadi tidak mungkin bagi WhatsApp untuk mengirimi Anda pesan atau email yang Anda terima. Juga, kemungkinan WhatsApp mengirimkan email adalah mustahil.

2. Penipuan kode akses WhatsApp

Ini merupakan favorit pada scammer lama lainnya yang membuat putaran ulang lagi. Kode akses scam bekerja sebagai berikut. Scammer memicu login baru ke WhatsApp menggunakan nomor telepon korban. WhatsApp – seperti prosedur login mereka – akan mengirim korban SMS dengan kode verifikasi masuk.

Scammer kemudian memanggil korban yang mengaku berasal dari WhatsApp yang meminta kode tersebut untuk memastikan bahwa WhatsApp korban masih bekerja atau sesuatu di sepanjang garis tersebut. Scammer kemudian memiliki akses penuh ke akun WhatsApp dan pada dasarnya mengunci korban akun mereka. Selanjutnya mulailah mengirim permintaan tebusan ke teman dan keluarga korban.

Bagaimana Anda menghindari penipuan kode akses?

Kecuali Anda telah memicu verifikasi masuk baru, abaikan SMSnya. Jika Anda tidak yakin apakah Anda mungkin melakukannya secara tidak sengaja, abaikan saja. WhatsApp tidak akan pernah memanggil dan meminta kode ini.

3. Scam WhatsApp tidak gratis lagi

Ini salah satu penipuan paling abadi. Yang satu ini telah ada sejak peluncuran WhatsApp dan entah bagaimana masih membuat putaran setiap tahun dengan beberapa sentuhan baru. Tragisnya, scam yang sama secara berkala membuat putaran pada pemilik WhatsApps – Facebook.
Jujurlah, seberapa sering Anda melihat beberapa kenalan mengajak, berbagi atau menyukai sebuah pos yang disebutkan dalam beberapa bentuk atau lainnya bahwa Facebook akan mulai menarik biaya pada para penggunanya.

Versi saat ini dari “WhatsApp akan mulai menarik biaya” juga berjalan. Pengguna yang tidak menaruh curiga akan menerima pesan dari nomor yang tidak diketahui yang menyatakan:

“WhatsApp akan mulai menerapkan biaya US$ 0,01 untuk setiap pesan yang dikirim. Anda perlu mengkonfirmasi profil Anda untuk terus menggunakan layanan ini secara gratis! Aktifkan profil Anda di sini”

Bersama dengan link ke situs pihak ketiga. Bergantung pada scammer, situs web kemudian akan meminta Anda untuk menambahkan informasi pribadi Anda, atau tanpa sadar membawa Anda ke beberapa layanan berbayar.

Bagaimana Anda menghindari penipuan “WhatsApp wont be free again”?

Sementara WhatsApp memang membebankan biaya langganan kepada pengguna pada awalnya. Tapi WahtsApp secara resmi mengumumkan pada bulan Januari 2016 bahwa layanan tersebut gratis dan mereka tidak akan mengenakan biaya berlangganan lagi.

WhatsApp adalah layanan gratis. Mereka tidak akan mengenakan biaya untuk itu. Abaikan pesan dari nomor tak dikenal yang meminta Anda untuk mengonfirmasi data pribadi apa pun.

4. Scam voucher WhatsApp

Saat pertama kali mendengar penipuan ini, seseorang yang Anda kenal telah menjadi korbannya. Seorang teman atau kenalan dalam daftar kontak Anda kemungkinan besar tidak sengaja menipu untuk berbagi scam voucher. Pesan tersebut pada umumnya menyamar sebagai voucher dengan jumlah yang sangat tinggi seperti $ 250 untuk sebuah supermarket, (seperti Wal-Mart, Sainsbury’s atau Lidl), rantai Fast Food (Burger King atau McDonalds) atau pengecer online seperti Amazon.

Skema voucher kemudian menyertakan link yang harus Anda klik, yang akan membawa Anda ke halaman instalasi malware atau halaman survei yang akan membantu para penipu dalam upaya phishing mereka. Scam voucher WhatsApp juga bekerja mirip dengan surat berantai, mendorong pengguna untuk mengirim pesan ke beberapa teman untuk membuka tawaran tersebut, atau untuk mendapatkan diskon yang lebih besar lagi.

Cara menghindari scam WhatsApp voucher

Anda perlu menggunakan dosis skeptisisme yang sehat dengan jenis penipuan ini.

5. WhatsApp Gold

Tidak semua kilau adalah emas. Ini juga berlaku terutama pada WhatsApp Gold. WhatsApp Gold adalah aplikasi jahat pihak ketiga. Ini tidak tersedia secara resmi di Play Store. Sementara aplikasi menampilkan dirinya sebagai “versi premium rahasia” dari WhatsApp, sebenarnya hanya sebuah alasan bagi Anda untuk mendownload sejumlah besar perangkat lunak perusak di ponsel Anda. Pada saat itu, penipuan ini terutama menyebar melalui pesan teks dengan teks berikut:

Bagaimana cara menghindari WhatsApp Gold?

Syukurlah, contoh kiriman rantai dan pesan teks yang meminta Anda untuk menginstal WhatsApp Gold sebagian besar telah mereda. Ini tidak tersedia di Play Store juga merupakan sinyal yang sangat kuat bahwa Anda seharusnya tidak menginstal aplikasi seperti ini.

6. Panggilan suara WhatsApp scam

Dengan diperkenalkannya fitur panggilan suara di WhatsApp, scammers segera melihat jendela kesempatan.
Tipuan ini tampaknya tidak berbahaya: Anda mendapat pesan tentang WhatsApp dari seseorang yang Anda kenal mengundang Anda untuk mencoba panggilan WhatsApp.

Tapi Anda harus mengunjungi link yang meminta Anda mengarungi iklan sambil mengajak 10 teman lain dengan link yang sama. Tidak mengherankan, bahkan jika Anda mengundang 10 teman Anda tetap tidak akan memiliki panggilan yang diaktifkan di WhatsApp.

Bagaimana cara menghindari scam panggilan suara WhatsApp

Scam ini, untungnya mati setelah WhatsApp secara resmi mengenalkan WhatsApp Calls. Tapi dengan setiap fitur baru yang dikabarkan yang mungkin diperkenalkan oleh WhatsApp, scammers akan memanfaatkan kesempatan tersebut dan mencoba menipu Anda agar mendownload malware untuk mencari uang.

7. Video call WhatsApp scam

Ceritanya hampir sama dengan penipuan di atas. Dikabarkan bahwa WhatsApp akan merilis fitur video calling – seperti Skype. Para scammers mengadaptasi penipuan panggilan suara dan mendorong pengguna untuk mengklik tautan dengan harapan mendapatkan fitur panggilan video baru.

Bagaimana cara menghindari video calling WhatsApp scam

Sama seperti penipuan yang disebutkan di atas, yang satu ini mati saat fitur video calling tersedia secara resmi.

8. WhatsApp Emoji scam

Ini mungkin yang paling “tidak berbahaya” dari semua penipuan. Serupa dengan penipuan lainnya, pesan tersebut menjanjikan seluruh host emojis animasi baru, dan menyediakan link download yang mencurigakan. Saat Anda mengeklik tautan unduhan, Anda akan diminta membagikan pesan ke setidaknya 10 kontak atau 3 grup, memastikan bahwa “scareware” menyebar.

Setelah 5 menit, peringatan muncul di layar yang menyatakan bahwa browser Anda kehabisan memori dan membutuhkan pembaruan. Tujuan sebenarnya adalah untuk mengarahkan Anda mengunduh aplikasi tertentu secara otomatis.

Diolah dari AndroidPit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *